Raja Bomoh Pagar Malaysia Dari Korea Utara

satu program percuma khas oleh orangperak.com

Ibrahim Mat Zin yang berasal dari Teluk Intan atau lebih dikenali dengan gelaran Raja Bomoh Sedunia kini kembali lagi dengan ritual memagar Malaysia daripada diserang oleh Korea Utara. Ibrahim bersama-sama dengan tiga orang pengikutnya dilihat berada di tepi sebuah pantai dengan membawa beberapa peralatan ritual seperti berupa buluh kecil yang dijadikan teropong, dua biji kelapa dan lima meriam buluh.

Raja Bomoh Pagar Malaysia Dari Korea Utara

Apa yang beliau lakukan kali ini sekali lagi telah berjaya mencuri tumpuan rakyat Malaysia. Dilaporkan bahawa ritual itu juga bertujuan untuk memastikan keselamatan rakyat Malaysia yang berada di Korea Utara. Ritual ini dilakukan bukan untuk memprovokasi mana-mana pihak, tetapi sekadar langkah awal bagi memastikan konflik itu dapat diselesaikan segera. Kami warga orangperak.com berharap anda dirumah tidak cuba aksi yang bakal dipaparkan dalam video dibawah dirumah.

Raja Bomoh Pagar Malaysia Kim Jong-nam

Sepertimana yang anda tahu, hubungan diplomatik antara Malaysia dan Korea Utara yang tegang berikutan pembunuhan Kim Jong-nam di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA 2) pada 13 Februari 2017 yang lalu. Itulah yang meresahkan Raja Bomoh Sedunia ini dan upacara memagarkan Malaysia adalah untuk kepentingan semua rakyat Malaysia. Jika anda berumur 18 tahun dibawah, sila tonton video dibawah bersama dengan ibu, bapa atau penjaga.

Raja Bomoh Sedunia yang bernama Ibrahim Mat Zin tampil seperti biasa dengan memakai baju kot serta bertali leher dan bersongkok itu juga dilihat mengocak dan menepuk permukaan air laut dengan bersungguh-sungguh serta menyebut kalimah Allahuakbar berulang-ulang kali.

Loading...

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi orangperak.com

Kontribusi oleh : Freddie Aziz Jasbindar
Pengasas orangperak.com dan pencinta sejarah tempatan negeri Perak
Hantarkan artikel dan penulisan anda dengan:
  • emailkan ke botalaboratory[at]gmail.com atau
  • whatsapp ke nombor 014 605 0005
PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.