Fakta Tentang Tugu Pahlawan Perak Di Pasir Salak

Perjuangan orang-orang melayu sejak pada tahun 1875 menentang pihak British telah diabadikan pada sebuah monumen yang merupakan tugu berbentuk parang panjang. Monumen tersebut dikenali sebagai nama Tugu Pahlawan Perak dan ianya terletak di Kompleks Sejarah Pasir Salak di daerah Perak Tengah.

Untuk pengetahuan anda, Tugu Pahlawan Perak yang menjadi mercu tanda di Kompleks Sejarah Pasir Salak itu sebenarnya dibina pada tahun 1990. Ianya dibina dalam pembinaan fasa pertama buat Kompleks Sejarah Pasir Salak.

Raja Muda yang pada ketika itu Raja Nazrin (kini sultan Perak yang ke 35) telah merasmikan monumen tersebut pada 26 Mei 1990.

tugu pahlawan perak di pasir salak

Monumen ini dibina dengan betuk sebagai replika sebilah sundang yang berlatar belakangkan bunga kelompang. Bunga Kelompang adalah bungan rasmi negeri Perak pada satu ketika dahulu. Tugu Pahlawan Perak ini adalah melambangkan kepahlawanan pejuang Melayu pada satu ketika dahulu iaitu Dato’ Maharajalela, Dato’s Sagor, Pandak Indut dan ramai lagi yang terlibat dalam pembunuhan J.W.W. Birch yang mana memegang jawatan sebagai Residen British yang pertama di Perak.

tugu pahlawan perak di pasir salak

Sundang yang seakan parang dan pedang ini sebenarnya adalah satu ikon yang melambangkan ia adalah senjata yang pernah digunakan oleh pejuang-pejuang Perak yang dikatakan sebelum ini dalam menentang pihak British. Apa yang menguatkan lagi pemilihan kenapa Sundang menjadi mercu tanda adalah kerana dikatakan Sundanglah yang menjadi senjata yang telah menamatkan riwayat residen pertama British di negeri Perak.

Loading...

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi orangperak.com

Kontribusi oleh : Freddie Aziz Jasbindar
Pengasas orangperak.com dan pencinta sejarah tempatan negeri Perak
Hantarkan artikel dan penulisan anda dengan:
  • emailkan ke botalaboratory[at]gmail.com atau
  • whatsapp ke nombor 014 605 0005
PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.