Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang

Sejarah awal penggunaan setem bagi urusan surat-menyurat di Tanah Melayu diketahui bermula sejak abad ke 19 lagi apabila setem British dari India mula digunakan.

Dalam tahun 1874, negeri Perak telah berada di bawah naungan British setelah perjanjian Pangkor dimanterai. Sebenarnya, penggunaan setem di Tanah Melayu untuk urusan surat menyurat telah bermula sebelum 1874 lagi.

Hal ini dapat dibuktikan dengan setem wajah Ratu Victoria yang dikeluarkan buat kali pertama kali pada bulan Disember 1867 berikutan dengan tertubuhnya Negeri-Negeri Selat yang melibatkan kawasan Dinding di Perak sebagai tanah jajahan pemerintahan British.

Sebelum penubuhan Negeri-Negeri Selat, segala urusan pos di negeri-negeri ini terletak di bawah kawalan Pejabat Pos India yang terletak di Culcutta, India.

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1878 – Setem Straits Settlements (Queen Victoria) dicetak dengan lambang bulan bintang dan huruf P

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1880 – 1891 – Setem Straits Settlements (Queen Victoria) dicetak dengan perkataan PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1892 – Setem Harimau Malaya Menerkam dengan nama PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1895 – 1899 – Setem Kepala Harimau Malaya dengan nama PERAK (Nilai rendah) dan Setem Gajah Berarak dengan nama PERAK (Nilai Tinggi)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1900 – Permulaan Pengunaan Setem Federated Malay States (Negeri-Negeri Melayu Bersekutu).

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1901 – 1934 – Setem Federated Malay States Harimau Malaya (Nilai rendah) dan Gajah Berarak (Nilai tinggi)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1935 – 1937 – Setem potret Sultan Iskandar of Perak (sisi kepala tepi) dengan nilai 1cent – $5

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1938 – 1941 – Setem potret Sultan Iskandar of Perak dengan nilai 1cent – $5

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1941 – Pendudukan Jepun

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1942 – Setem Sultan Iskandar of Perak (Sisi kepala tepi dan Wajah Sultan) dicetak (overprinted) dengan perkataan Dai Nippon 2602 Malaya atau Bahasa Jepun

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1943 – 1944 – Setem Jepun Malaya

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1945 – Setem Straits Settlements (King George VI) dicetak (overprinted) dengan huruf B.M.A (British Milatary Admistration)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1948 – Setem khas Jubli Perak Perkahwinan King George VI dan Queen Elizabeth (Nilai 10 cent dan $5 sahaja) dengan perkataan MALAYA – PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1949 – Setem khas Ulangtahun ke-75 Universal Postal Union (nilai 10c, 15c, 25c dan 50c sahaja) dengan perkataan MALAYA PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1950 – Setem potret Sultan Yusuff Izzuddin Shah (Nilai 1c hingga $5) dengan tulisan MALAYA manakala PERAK ditulis dalam Jawi

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1953 – Setem khas Pertabalan Queen Elizabeth II (nilai 10c sahaja) dengan tulisan MALAYA PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1957 – 1964 – Setem Motif tempatan dengan potret kecil Sultan Yussuf Izzuddin Shah (nilai 1c hingga $5) dengan tulisan MALAYA PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1963 – Setem khas Pertabalan Sultan Idris Shah II (nilai 10c sahaja)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1965 – 1970 – Setem motif bunga Orkid dengan potret kecil Sultan Idris II (nilai 1c hingga 20c) dengan tulisan MALAYSIA PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1971 – 1978 – Setem motif Rama-rama dengan potret kecil Sultan Idris II (nilai 1c hingga 20c) dengan tulisan MALAYSIA PERAK

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1979 – 1985 – Setem motif Bunga-bungaan dengan potret kecil Sultan Idris II (nilai 1c hingga 25c) dengan tulisan Malaysia Perak

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1985 – Setem khas Pertabalan Sultan Azlan Shah (nilai 15c, 20c, $1)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
1986 – 2006 – Setem motif Pertanian dengan potret kecil Sultan Azlan Shah (nilai 1c hingga 30c)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
2007 – 2015 – Setem motif Bunga-bungaan dengan potret kecil Sultan Azlan Shah (nilai 5sen hinga 50sen)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
2009 – Setem Khas Jubliee Perak pemerintahan Sultan Azlan Shah

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
2015 – Setem khas Pertabalan Sultan Nazrin Shah (nilai 60sen, 80sen, RM 1.20)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
2016 – 2018 – Setem motif Bunga-bungaan dengan potret kecil Sultan Nazrin Shah (nilai 10sen hingga 60sen)

Sejarah Setem Di Negeri Perak Sejak 1874 Hingga Sekarang
2018 – Setem motif Orkid Liar dengan potret kecil Sultan Nazrin Shah (nilai 5sen hingga 50sen)

Seperti yang tertera dalam gambar-gambar yang disertakan dalam artikel ini, evolusi reka bentuk setem di negeri Perak dapat dilihat semakin berkembang dari pelbagai sudut dan melaluinya, secara tidak langsung kita dapat ketahui jalan penceritaan zaman pentadbiran di negeri Perak sehingga ke hari ini.

Inilah yang menyebabkan setem-setem lama menjadi mahal nilainya dan menjadi kegilaan buat pengumpul setem-setem lama. Mungkin buat sesetengah pihak, setem lama ini hanya secebis kertas yang tidak berguna kerana langsung tidak mendalami kisah sejarah terdahulu.

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi orangperak.com

LEAVE A REPLY

Amaran:
Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
Please enter your comment!
Please enter your name here