Pedang Yang Pernah Dimiliki Parameswara Kini Diwarisi Sultan Perak

Tidak ramai rakyat Malaysia bahkan anak Perak sendiri tidak pernah tahu tentang beberapa alat yang menjadi regalia simbol kedaulatan Kesultanan Melayu Perak. Kesultanan Perak itu sendiri merupakan kesinambungan pemerintahan hebat kerajaan Melayu Melaka yang memerintah Tanah Melayu disuatu ketika dahulu.

Pedang Cura Simanjakini

Kali ini orangperak.com ingin menyentuh mengenai pedang hebat yang menjadi antara regalia Kesultanan Perak iaitu Pedang Cura Simanjakini. Pedang ini disebut dalam kitab Sulalatus Salatin merupakan warisan Kesultanan Melaka yang diwariskan dari Kerajaan Temasik dan berasal dari Kerajaan Agung Melayu Purba iaitu Empayar Srivijaya dari dinasti Mauli.

Nama Cura Simanjakini berasal perkataan Sanskrit “Churiga Si Mandakini” yang bermaksud pedang @ pisau dari Mandakini. Menurut Sejarah Raja-Raja Negeri Perak,  Sultan Perak berketurunan dari Sang Sapurba, anak Raja Suran dan Puteri Mahtab al-Bahari, anak perempuan Aftab al-Ardzi yang merupakan keturunan Iskandar Zulqarnain Yang Agung. Sang Sapurba juga digelar sebagai Sri Nila Pahlawan. Pedang Cura Simanjakini dibawa oleh Sang Sapurba ke Gunung Saguntang Mahameru di Palembang. Disana Sang Sapurba mengahwini Wan Sendari yang merupakan anak Demang Lebar Daun. Disitulah perjanjian antara Sang Sapurba dan Demang Lebar Daun termeteri dimana orang-orang Melayu bersetuju untuk berTuankan Sang Sapurba.

Mengikut Sejarah Melayu, Demang Lebar Daun adalah orang yang pertama menggunakan bahasa Yang di Pertuan dan Patik apabila bercakap dengan raja, kerana Sang Sapurba itu keturunan raja-raja besar. Maka titah Sang Sapurba, “Apa yang dikehendaki oleh bapaku itu?” Maka, Sembah Demang Lebar Daun menjawab, “Adapun tuanku, segala anak cucu patik sedia akan jadi hamba ke bawah duli Yang di pertuan, hendaklah ia diperbaiki oleh anak cucu duli tuanku. Dan jika ia berdosa, sebesar-besar dosanya pun, jangan difadhihatkan, dinista dengan kata-kata jahat. Jikalau besar dosanya dibunuh, itupun jikalau berlaku pada hukum Shara”.

Pedang Cura Simanjakini

Sang Si Purba pun kemudiannya bertitah, “Akan minta bapa itu hamba kabulkanlah. Tetapi hamba minta satu janji pada bapa hamba”. Dan Demang Lebar Daun pun bertanya, “Janji yang mana itu, tuanku?”. Sang Sapurba menjawab, “Hendaklah akhir zaman kelak anak cucu bapa hamba jangan derhaka pada anak cucu kita. Jikalau ia zalim dan jahat pekerti sekali pun”. Demang Lebar Daun menjawab “Baiklah tuanku. Tetapi jikalau anak buah tuanku dahulu mengubahkan dia, maka anak cucu patik pun mengubahkanlah”. Titah Sang Si Perba, “Baiklah, kabullah hamba akan wa’adat itu”. Mereka pun bersumpah serta berteguh janji, barang siapa yang mengubah atau melanggar perjanjian itu, maka dibalikkan Allah bumbung rumahnya ke bawah, tiangnya ke atas.

Sang Sapurba kemudian meneruskan perjalanan ke wilayah Minangkabau dan disana baginda dikatakan memerintahkan pahlawan yang bernama Pemasku Mambang untuk menggunakan Pedang Cura Simanjakini sebagai senjata untuk membunuh ular atau binatang yang bernama Saktimuna yang telah membuat huru hara dan membunuh ramai rakyat yang tidak berdosa. Permasku Mambang berjaya membunuh ular Saktimuna tersebut dengan dibelah kepada 3 bahagian dan Sang Sapurba diangkat menjadi raja Melayu yang pertama.

Parameswara menggunakan pedang Cura Simanjakini ini sewaktu pertabalan baginda sebagai Raja Melaka dan kemudian memakai gelaran Sultan pada 1405 dan kemudian mewariskan pedang ini kepada keturunan baginda. Pedang ini dibawa ke Kampar ketika pengunduran Sultan Mahmud Shah setelah Kota Melaka berjaya ditawan oleh Feringgi (Portugis). Pedang Cura Simanjakini dikurniakan kepada anakanda baginda iaitu Raja Muzaffar dan dibawa ke Perak apabila Sultan Muzaffar Shah menjadi Sultan Perak yang pertama pada 1528 dan sejak itu Pedang Cura Simanjakini menjadi alat kebesaran penting negeri Perak hingga kini.

Pedang Cura Simanjakini

Pedang Cura Simanjakini pernah dikatakan dibawa lari ke England apabila berlakunya perbalahan diantara Sultan Ismail dan Sultan Abdullah Muhammad Shah yang rentetan dari itu membawa kepada pembunuhan J.W.W Birch di Pasir Salak pada 1875.

Sultan Perak tidak boleh ditabalkan sebagai Sultan jika Pedang Cura Simanjakini tiada. Ketika upacara pertabalan berlansung, YM Raja Chik Muda Pawang Diraja akan menyembahkan Pedang Cura Simanjakini kebawah DYMM Paduka Seri Sultan. Paduka Seri Sultan akan menghunus pedang tersebut dan mengucup hulu pedang. Pedang itu kemudian disarungkan kembali dan dibawa dibahu kanan, sama seperti cara ianya dibawa oleh Sang Sapurba apabila baginda membuat perjanjian dengan Demang Lebar Daun.

Loading...

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi orangperak.com

PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.