Sejarah Labu Sayong Kuala Kangsar

Menurut cerita penduduk setempat di Kuala Kangsar, dipercayai bahawa labu asalnya dibawa ke Sayong oleh Tuk Kaluk yang datang dari Minangkabau pada zaman pemerintahan Sultan Iskandar. Tuk Kaluk merupakan salah seorang yang mempunyai hubungan baik dengan istana pada ketika itu.

Tuk Kaluk telah dianugerahkan tanah oleh sultan di Kampung Kepala Bendang sebagai menghargai kebolehannya dalam membuat hasil pertukangan seperti pedang, parang, keris dan juga tembikar yang banyak membantu penduduk setempat dan negeri pada ketika itu.

peta kuala kangsar

Sejak dari itu Tuk Kaluk terus mengajar penduduk setempat membuat labu. Lama-kelamaan, penduduk di kampung tersebut pandai membuat labu dengan sendiri sehingga ke hari ini. Penggunaan labu atau tembikar dalam kehidupan seharian memang meluas.

labu sayong

Labu Sayong bukan sahaja digunakan oleh golongan rakyat biasa tapi golongan istana juga turut juga menggunakanya sepertimana yang dicatatkan oleh Raja Chulan dalam Misa Melayu tentang sewaktu Sultan Iskandar Zulkarnain menghilir sungai dari Istana Pulau Cempaka Sari, baginda turut membawa tembikar tanah ini yang digunakan sebagai bekas air minuman dan untuk bersiram.

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi orangperak.com

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here