Pekerja Kerajaan Tidak Pernah Buka Email Jabatan?

Berikutan atas rentehan seorang pengguna kami di orangperak.com yang menyalurkan aduan ini untuk bacaan umum kerana perkara ini sudah lama berlaku dan tidak diambil berat oleh mana-mana pihak jabatan walaupun ianya nampak remeh. Sudah berkali-kali perkara ini dibangkitkan namun masih tiada usaha untuk menuju ke arah penggunaan email dengan lebih kerap. Perkara ini amat menyedihkan yang mana kerajaan menuju ke arah transformasi dengan terus maju ke teknologi dan sedihnya pekerja kerajaan hanya sambil lewa dan tidak serius dengan kerja mereka.

Berkenaan dengan aduan umum ini, kami dari warga orangperak.com pasti sudah ramai yang jelak dengan berurusan dengan kebanyakan jabatan kerajaan. Ingin ditegaskan disini bahawa artikel ini diterbitkan bukanlah untuk menghentam mana-mana jabatan kerajaan, tetapi ianya adalah untuk membuatkan pihak jabatan ini sedar akan apa yang berlaku di dalam organisasinya yang mungkin tidak sampai ke pihak atasan.

Apa yang berlaku adalah alamat email yang dipaparkan pada ruangan laman web setiap jabatan kebanyakannya lansung tidak mendapat respon balas dan apa yang menyedihkan ada juga alamat email yang tidak wujud tapi dipaparkan di laman web mereka. Menjadi persoalan dari rakyat yang ingin berurusan melalui kemudahan email yang dikatakan lebih efektif, apakah sebenarnya yang berlaku di sebelah pihak jabatan? Adakah pegawai kerajaan lansung tidak membuka email mereka? Disini kami senaraikan teori dan kemungkinan yang mungkin kita dapat lihat apakah yang berlaku sebenarnya.

  • Lansung tidak tahu akan kewujudan email
  • Lansung tidak mahu ambil tahu email
  • Terlupa kata laluan email
  • Kuantiti inbox email sudah penuh
  • Kapasiti penyimpanan email terlalu rendah
  • Tiada individu yang ditugaskan untuk buat pantauan
  • .. dan mungkin ada teori lain yang mungkin anda boleh kongsikan diruangan komen

Berikut, kami selitkan aduan yang diterima dari Freddie Aziz Jasbindar dari Parit, Perak untuk bacaan semua pembaca setia orangperak.com dan kami berharap agar mesej ini sampai ke pihak yang sepatutnya. Jika anda rasa perkara ini wajar diketengahkan dan menyokong aduan ini, sila lampirkan pandangan positif anda di ruangan komen agar perkara ini akan dapat menjadi perhatian pihak yang sepatutnya.

“Tempoh hari teman ada semak semua direktori untuk kebanyakan laman web jabatan tertentu atas urusan teman. Alhamdulillah, maju. Ada laman web cantik, email pun ada, faks pun ada. Teman memilih untuk email sebab ianya adalah proses yang paling mudah dan sangat relevan pada zaman sekarang. Teman pun mula email, hampir lebih 100 email yang teman utuskan awal pagi sejak lepas subuh sehingga sebelum masuk waktu kerja jam 8 pagi.

Teman fikir, bila masuk kerja sudah tentulah mereka akan semak email dan balas email teman. Tapi teman tahu, dari seratus lebih tu, teman jangka yang akan balas mungkin 10 orang macam tu je. Teman tunggu sampai petang, seterusnya dah dua tiga hari bekerja berlalu dan ternyata teman silap tanggapan terhadap pekerja kerajaan yang ada Email tu. Sorang pun tak balas email teman. Come on, ini email bukan personal, ini agensi atau jabatan.

Teman pun call 4.30pm tadi ke jabatan tertentu secara rawak untuk bertanyakan tentang hal email dah diterima ke belum. Sadis! Dia kata tak buka email, boleh faks kan tak? Kepala hotak dia ni zaman apa nak faks?

Teman naik berang lalu teman pun cakap kat dia, “maafkan atas kebiadaban saya tuan, kalau tuan tak mau kerja baik berhenti kerja bagi laluan pada orang lain yang nak kerja. Kat kampung saya ni banyak budak-budak universiti yang menganggur tengah tunggu jawatan kosong. Sepatutnya tuan kena mempermudahkan urusan rakyat, bukannya menyusahkan. Oleh kerana sikap tuan, rakyat akan benci satu agensi serta jabatan dan secara tidak lansung menyimpan dendam pada kerajaan pusat”

Pelaksanaan penggunaan email di Malaysia untuk urusan harian dengan kerajaan masih lagi di tahap yang menyedihkan. Ini adalah kerana individu yang dipertanggungjawabkan untuk memegang amanah supaya menguruskan email jabatan masih tidak arif dan tidak serius atau sebenarnya memang tidak ada sesiapa pun yang dipertanggungjawabkan untuk menguruskannya. Pelaksanaan servis email dan laman web jabatan, wujudnya sistem-sistem yang kononnya memudahkan urusan walhal ianya melecehkan lagi sebenarnya. Bina web, servis email, sistem. Ni semua kos. Tapi bila tak dilaksanakan dengan baik, ini adalah pembaziran yang nyata.

Teman tahu menilai rasa ruginya sebab teman tahu kos kos sebenar untuk melaksanakan semu web, email dan sistem ni semua. Bukan nak riak, tapi ini semua permainan teman je. Jadi teman rasa marah bila dah ada tetapi tak digunakan dengan sewajarnya. Web tidak berupdate, email tidak di balas, sistem error sana sini. Come onnnn. Berhenti kerja la bagi laluan orang lain ramai lagi nak kerja.” – aduan umum

Semua pegawai dan pekerja di setiap jabatan kerajaan harus memandang berat akan isu ini dan segera mengambil langkah yang sewajarnya. pihak kerajaan sudah sediakan tetapi pekerja tidak gunakan dengan baik, ini adalah satu perkara yang tidak sihat dan boleh mengundangkan amarah pengguna yang lebih cenderung untuk menggunakan servis email. Jika jabatan tertentu tidak mahu menggunakan servis email lansung, diharapkan anda bolehlah kemaskini laman web jabatan dan buanglah alamat email yang terpampang di laman web tersebut.

Loading...

Anda dijemput untuk like facebook page rasmi orangperak.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

61 + = 71